Tahun Politik, Realisasi Investasi 2019 Diprediksi Melambat
Jumat, 20/07/2018 17:00:40
Kawasan industri di Pulau Batam. (Foto: medcom,id)

KABARBATAM.com- Menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) legislatif dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, realisasi investasi di Tanah Air diperkirakan melambat. Investor atau pengusaha kemungkinan akan mengamati perkembangan atau wait and see hasil pemilu mendatang. 

Sedangkan tahun ini, pengusaha sudah menunda investasi karena perekonomian yang tertekan. Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong mengatakan, siklus pertumbuhan investasi selalu melambat memasuki tahun politik. 
 
Pengusaha ataupun investor cenderung menunda berinvestasi sambil menunggu hasil Pemilu. Pasalnya, hasil pemilu akan mempengaruhi kebijakan pemerintah dalam 5 tahun mendatang, termasuk dari sisi bisnis dan kegiatan ekonomi lainnya.

"Bila dilihat dari siklus 20 tahun terakhir sudah pasti tiap memasuki tahun pemilu akan ada slowdown, akan terjadi perlambatan domestik maupun internasional. Ini adalah hal yang lumrah dan wajar," kata Thomas Lembong usai melantik sejumlah pejabat di BKPM, Kamis (19/7/2018).

Sesuai data BKPM, realisasi investasi pada tahun 2014 hanya tumbuh 16,18% year on year (yoy). Itu merupakan pertumbuhan terendah sejak tahun 2010 (lihat tabel). Lalu saat pemilu 2009, investasi malah turun 12,28% dari setahun sebelumnya.

Untuk tahun 2019, Thomas enggan meramalkan penurunan investasi yang terjadi. Namun, bukan tidak mungkin kondisi tahun 2009 terulang tahun depan. Investasi akan tumbuh negatif karena selain efek tahun politik juga ekonomi tertekan faktor eksternal.

Apalagi tanda-tanda pelambatan investasi juga terlihat pada tahun ini. Pada triwulan I-2018, realisasi investasi hanya tumbuh 11,76% yoy, paling rendah dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

Bhima Yudhistira, Peneliti Institute for Development Economic and Finance (INDEF) menghitung, realisasi pertumbuhan investasi pada tahun 2019 akan melambat dengan perkiraan pertumbuhan sebesar 10%-11% (yoy). 

Para investor semakin banyak wait and see, terutama di sektor industri manufaktur dan pertambangan. Pasalnya, pebisnis di sektor itu sangat sensitif dari sisi regulasi yang akan dikeluarkan oleh pemenang Pilpres.

"Pengusaha selalu khawatir, hasil Pilpres mengubah regulasi yang ada. Jadi ketidakpastian aturan ini yang dihindari investor," jelas Bhima.

Adrian Panggabean, Kepala Ekonom Bank CIMB Niaga juga memprediksi realisasi investasi tahun depan bakal turun. Bukan hanya karena faktor Pilpres tapi juga karena ketatnya kebijakan moneter mulai merusak iklim investasi.

Hingga saat ini suku bunga acuan BI atau BI 7 Day Reverse Repo Rate (BI7DRRR) di level 5,25%, naik 100 basis point dari dua bulan sebelumnya. Menurut Adrian, kenaikan itu akan terasa di sektor riil tahun depan, karena bunga kredit bank bakal naik.

Pengamat ekonomi dari Universitas Indonesia Berly Martawardaya menyarankan pemerintah agar menggencarkan promosi dan memperbaiki iklim investasi agar investasi tahun depan tetap meningkat. "Kalau dari sekarang pemerintah akselerasi promo dan tarik investor, maka investasi bisa tidak menurun tahun depan," kata Berly. (*)



Editor  : Aan Sahputra
Tags
   
   bisnis
   
   nasional-
BP BATAM
BATAM, KABARBATAM.com- Badan Pengusahaan (BP) Batam meluncurkan BP Batam Layanan Keliling (BLINK), yakni  pengoperasian dua kendaraan yang secara khusus melayani pengurusan Izin Peralihan ..
KEPRI
TANJUNGPINANG, KABARBATAM.com- DPRD Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) menerima kunjungan Konsulat Jenderal (Konjen) Singapura Gavin Chay, di Kantor DPRD Kepri, Selasa (14/8/2018). Kunjungan ini dalam ..