Pemprov Kepri Raih Opini WTP Kesembilan dari BPK RI

Gubernur Kepri H Nurdin Basirun, Ketua DPRD Provinsi Kepri dan Plt BPK RI Wilayah Kepri berfoto bersama usai Paripurna DPRD Kepri. (Foto: Humas Pemprov Kepri)

TANJUNGPINANG, KABARBATAM.com– Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepulauan Riau kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Kepri TA.2018.

Penilaian WTP tersebut disampaikan pada sidang Paripurna Istimewa DPRD Provinsi Kepri di Ruang Sidang Utama Kantor DPRD Kepulauan Riau, Pulau Dompak, Tanjungpinang, belum lama ini.

Gubernur Kepri H Nurdin Basirun dalam sambutannya mengatakan bahwa opini WTP yang didapat atas laporan keuangan yang telah diperiksa oleh BPK RI merupakan kali kesembilan diraih Pemprov Kepri. Penilaan ini diharapkan menjadi motivasi bagi jajaran untuk semakin mewujudkan kinerja yang maksimal.

“Dengan opini WTP yang telah diterima ini diharapkan pengolaan keuangan akan semakin baik, transparan, dan akuntabel,” ujar Nurdin. Tidak lupa, Nurdin mengucapkan terimakasih dan apresiasi besar kepada BPK RI setelah hampir dua bulan lebih melakukan pemerikasaan atas laporan keuangan Pemprov.

“Tentu kami berharap opini ini dapat memotivasi kita untuk dapat menpertahankan penilaian ini di tahun-tahun berikutnya. Tak lupa kami ucapkan terimakasih dan apresiasi besar kepada para pengelola keuangan daerah dan pihak terkait yang telah mewujudkan pencapaian ini,” lanjut Nurdin.

Sementara itu, Pelaksana tugas (Plt) Kepala Perwakilan BPK RI Provinsi Kepri Azhar, SE., M.Si mengatakan, dalam rangka penyelenggaraan pengelolaan keuangan yang transparan dan akuntabel, kepala daerah wajib menyusun laporan keuangan dan pemeriksaan atas laporan tersebut merupakan bagian dari tugas konstitusional dari BPK.

“Tahun 2018 merupakan tahun keempat bagi Pemerintah Pusat maupun daerah menggunakan metode berbasis aktual yang mana diharapkan Pemda dapat lebih komperhensif dalam menyajikan seluruh data keuangan. Secara Nasional pun kami laporkan pada 2017 sebanyak 411 daerah mendapat opini WTP meningkat dari 2016 berjumlah 378 daerah,” kata Azhar.

Azhar menyampaikan bahwa pemeriksaan memiliki tujuan untuk memberikan opini tentang kewajaran penyajian keuangan. Opini merupakan pernyataan profesional pemeriksa mengenai kewajaran yang disajikan.

Pemeriksaan dimaksudkan bukan untuk mengungkapkan penyimpangan, meski demikian pemeriksa saat menemukan laporan keuangan yang berdampak bagi kerugian negara harus diungkapkan.

“Dengan demikian opini yang diberikan, termasuk pernyataan profesional mengenai kewajaran bukan menjamin tidak adanya kesalahan ataupun kemungkinan timbul kesalahan di kemudian hari,” lanjutnya.

Berdasarkan pemeriksaan yang telah dilakukan termasuk implementasi rencana aksi yang dilakukan Pemprov Kepri, BPK memberikan opini WTP yang dengan demikian Kepri telah berhasil mempertahankan opini tersebut. Hal ini diharapkan menjadi momentum lebih mendorong terciptanya akuntabilitas dan transparansi pengelolaan keuangan.

Ketua DPRD Provinsi Kepri, Jumaga Nadeak, selaku pimpinan sidang memberikan apresiasi kepada jajaran BPK RI atas terlaksananya laporan hasil pemeriksaan ini. Adapun penyerahan LHP ini merupakan amanat aturan perundang-undangan.

Pemeriksaan keuangan yang dilakukan bertujuan untuk memberikan keyakinan atas laporan yang telah disajikan secara wajar dalam semua hal. “Harapan kami tentu Pemprov Kepri dapat mempertahankan opini yang didapat karena DPRD pun melihat kinerja yang ditunjukan Pemprov Kepri dipandang cukup memuaskan,” kata Jumaga.

Jumaga menambahkan, dalam opini yang disampaikan tersebut terdapat empat kriteria antara lain; Kesesuaian antara Laporan dengan Standar Akuntabilitas, Kecukupan Pengungkapan, Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan, dan Efektivitas Sistem Pengendalian Intern.

“Opini sendiri diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan kualitss kinerja agar semakin efektif dan efisien yang pada akhirnya akan mampu meningkatkan kualitas hidup masyarakat di segala bidang,” lanjut Jumaga.

Dengan adanya laporan BPK ini, ditambahkan Jumaga, dapat meminimalisir tingkat kesalahan dan dapat memperbaikinya, begitupun dengan pengelolaan keuangan daerah agar efisiensi, tepat sasaran, dan berdaya guna untuk membangun kesejahteraan masyarakat Kepri.

Selanjutnya, setelah penyampaian opini dan penandatanganan dokumen serta penyerahannya, LHP akan dipelajari oleh Dewan untuk ditindak lanjuti dan dibahas paling lambat 60 hari setelah penyampaian LHP. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here