Connect with us

Headline

Disdagin Tanjungpinang Gelar Pasar Murah dan Bazar Kue Tradisional Melayu di Gedung Tanjak

redaksi.kabarbatamnews

Published

on

Tanjungpinang, Kabarbatam.com – Dalam rangka pengendalian harga bahan pokok dan inflasi, Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Tanjungpinang melaksanakan operasi pasar murah di Gedung Tanjak, Jalan Sultan Machmud, Kelurahan Tanjung Unggat, Sabtu (25/11/2023).

Kegiatan tersebut langsung dihadiri Penjabat Wali Kota Tanjungpinang Hasan,S.Sos, Kapolresta Tanjungpinang Kombes Pol Heribertus Ompusunggu, Dandim 0315 Tanjungpinang Letkol Inf Eka Ganta Chandra, dan Ketua DPRD Tanjungpinang Yuniarni Pustoko Weni.

Dalam kesempatan itu, juga disejalankan dengan kegiatan bazar kue tradisional dan peresmian Gedung Tanjak yang dibangun melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) melalui program Kotaku.

Pj Wali Kota Hasan menyampaikan, apresiasi atas pelaksanaan Operasi Pasar Murah yang dilaksanakan Disdagin Tanjungpinang. “Kegiatan ini sangat bermanfaat buat masyarakat,” kata Hasan.

Menurutnya, pengendalian harga bahan pokok dan pengendalian inflasi menjadi tugas prioritas dirinya selama menjabat sebagai Penjabat Wali Kota. Secara akumulasi, lanjut Hasan, angka inflasi Tanjungpinang masih sangat baik, kendati begitu dia meminta jajarannya tidak terlena.

“Kita tidak bisa terlena, karena Tanjungpinang bukan daerah penghasil, kita daerah yang komoditi didatangkan. Apa antisipasi kita terkait harga, tentunya harga harus kita bisa kendalikan,” ujarnya.

Hasan juga menjelaskan, ada beberapa program yang dilaksanakan Pemko Tanjungpinang untuk pengendalian inflasi, diantaranya subsidi ongkos transportasi khusus cabe.

Kemudian melaksanakan Gerakan Pangan Murah (GPM) yang dilaksanakan oleh Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan (DP3) di beberapa lokasi sampai Desember. Selanjutnya operasi pangan murah yang dilaksanakan Disdagin Tanjungpinang.

Hasan yakin dengan program yang dilaksanakan tersebut dapat mengendalikan harga bahan pokok dan inflasi di Tanjungpinang.

“Kalau sampai Desember, saya yakin harga bahan pokok akan turun. Kita semua harus saling bersinergi karena terkait harga bahan pokok akan mempengaruhi inflasi, ketika inflasi tidak terkendali maka otomatis daya beli masyarakat Tanjungpinang akan menurun,” imbuhnya.

Sementara terkait peresmian Gedung Tanjak, dia berharap bisa bermanfaat bagi IKM di Tanjung Unggat sebagai tempat pengembangan dan promosi produk olahan khususnya IKM di Kelurahan Tanjung Unggat.

“Gedung ini harus bisa dipublikasikan pemanfaatan supaya publik juga tahu. Saran saya buk Kadis, Camat dan Lurah sama-sama, kalau gedung akan kita rapikan dan baguskan betul. Kita ada jual makanan disini gedungnya harus bersih,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Disdagin Tanjungpinang Riany menyampaikan, kegiatan operasi pasar murah ini mengunakan anggaran Dana Insentif Daerah (DID). Menurutnya, operasi pasar murah akan berlangsung hingga Desember mendatang dengan tiga lokasi di Kecamatan Tanjungpinang Timur dan Kecamatan Tanjungpinang Barat.

Kecamatan Tanjunpinang Barat direncanakan akan dilaksanakan di depan Mal Pelayanan Publik (MPP) Tanjungpinang, sedangkan dua lokasi di Tanjungpinang Timur masih belum ditentukan.

“Kenapa disana dua kali karena masyarakat ramai disana. Di Kecamatan Tanjungpinang Timur mungkin digelar di Kelurahan kita ambil lahan yang lebar sehingga masyarakat mudah berkunjung, akses kendaraan juga gampang,” jelasnya. (Dinas Kominfo)

Advertisement

Nasional

Trending