Connect with us

Kepri

Warga Tanjung Kumbik Pulau Tiga Barat Natuna Senang, Rumahnya Kini Terang Benderang

redaksi.kabarbatamnews

Published

on

Img 20230111 Wa0003
Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad baru saja meresmikan penyalaan bantuan pasang baru listrik di Tanjung Kumbik Pulau Tiga Barat Natuna, Selasa (10/1/2023).

Natuna, Kabarbatam.com –  Masyarakat kurang mampu di Tanjung Kumbik, Pulau Tiga Barat, Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau, sangat senang. Pasalnya, Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad baru saja meresmikan penyalaan bantuan pasang baru listrik di tempat mereka, Selasa (10/1/2023).

Seiring dengan peresmian penyalaan pasang baru listrik bagi warga kurang mampu tersebut, kini listrik di Desa Pulau Tiga Barat bisa dinikmati oleh semua kalangan masyarakat.

Di sela peresmian program ini di Tanjung Kumbik, Pulau Tiga Barat, Gubernur berpesan kepada masyarakat agar memanfaatkan daya listrik yang baru dinyalakan di setiap rumah dengan seefektif dan seefesien mungkin.

Ketersediaan listrik yang memadai, ujar Gubernur Ansar, merupakan salah satu cara pemerintah dalam mendongkrak perekonomian dan SDM di Kepri. Mengingat listrik sudah menjadi kebutuhan primer masyarakat setelah  kebutuhan akan air.

“Kita berupaya terus mencari solusi agar seluruh Kepri ini terang-benderang. Kita ingin tidak ada daerah di pelosok manapun di Kepri yang masih gelap karena tidak ada penerangan. Pelan-pelan kita cukupi kebutuhan masyarakat, dan ketersediaan akan daya listrik ini sebagai bagian dari upaya mencerdaskan masyarakat. Seluruh aktivitas kini sudah butuh listrik, termasuk belajar mengajar,” kata Ansar.

Sejak program ini digagas di tahun 2021, jumlah realisasi bantuan pasang baru listrik (BPBL)  di Provinsi Kepulauan Riau telah mencapai 5.034 rumah tangga (RT), dengan perincian, melalui dana APBD Provinsi Kepulauan Riau sebanyak 769 RT dan menggunakan dana CSR Hulu Migas sebanyaj 1.342 RT.

“Ini kita sebar di seluruh Kepri, karena kita mau pembangunan di Kepri ini berjalan merata, tidak ada ketimpangan antara satu daerah dengan daerah lainnya,” jelas Ansar lagi.

Adapun jumlah sebaran di setiap kabupaten dan kota, masing-masing di Kabupaten Natuna berjumlah  261 RT,  dan di Kabupaten Kepulauan Anambas sebanyak 1.081 RT.

Dari Dana CSR Perusahaan Tambang, untuk Kabupaten Lingga sebanyak 1.563 RT, Kabupaten Karimun sebanyak 850 RT. Kemudian dari Dana CSR PT. PLN (Persero) sebanyak 510 RT.

Adapun realisasi Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) Tahun 2022 di Provinsi Kepulauan Riau total mencapai 1.448 rumah tangga (RT), dengan perincian  menggunakandana APBD Provinsi Kepulauan Riau sebanyak 605 RT. Masing-masing untuk Kabupaten Natuna  125 RT, Kabupaten Bintan  69 RT,  Kabupaten Karimun  270 RT, Kota Tanjungpinang  81 RT, dan Kota Batam  60 RT.

Sedangkan realisasi dari dana APBN di Provinsi Kepulauan Riau sebanyak 631 RT, masing-masing Kabupaten Natuna  126 RT, Kabupaten Bintan  86 RT, Kabupaten Karimun 81 RT,Kabupaten Lingga 205 RT, dan Kota Batam  133 RT.

Selanjutnya bantuan dana CSR dari Perusahaan-perusahaan yang memiliki Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (IUPTL) wilayah Provinsi Kepulauan Riau, yang beroperasi di Kota Batam sebanyak 212 RT.

Adapun  Realisasi Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) Tahun 2021 dan Tahun 2022 di Provinsi Kepulauan Riau totalnya mencapai  sebesar  6.482 RT

“Dan berdasarkan capaian rasio elektrifikasi  tahun 2021 sebesar 94,5 persen, dan target tahun 2022 sebesar 95,5 persen. Alhamdulillah  misi kita terealisasi,” terang Gubernur Ansar.

Kegiatan pemberian Bantuan Pemasangan Baru Listrik  ini sendiri bertujuan untukmeningkatkan Rasio Elektrifikasi, meningkatkan Usaha Kecil Menengah (UKM) dalam rumah tangga, meningkatkan aktivitas belajar bagi anak-anak di malam hari, hingga meningkatkan kesejahteraan bagi masyarakat.(*)

Advertisement

Nasional

Trending