Connect with us

Bintan

Hadiri Rembuk GIT, Wabup Osit: Merubah Kebiasaan Memang Sulit, Tapi Bukan Mustahil

redaksi.kabarbatamnews

Published

on

Img 20240306 Wa0075
Wakil Bupati Bintan Ahdi Muqsith usai dirinya mengikuti Rembuk Gerakan Indonesia Tertib (GIT), Rabu (06/03) di Ballroom Marriot Hotel Harbour Bay Kota Batam.

Bintan, Kabarbatam.com – Berbagai fenomena ekonomi, sosial, budaya dan politik yang sangat dinamis menjadi suatu hal yang perlu mendapat perhatian khusus bangsa ini. Perubahan yang terjadi akibat derasnya arus kemajuan pengetahuan dan teknologi juga menjadi faktor yang patut diwaspadai.

Img 20240306 Wa0076

Pembangunam SDM merupakan urat nadi dari pembangunan bangsa. Terlebih lagi Indonesia akan dihadapkan dengan bonus demografi di tahun 2045. Untuk itulah pentingnya kolaborasu antar Pemerintah Pusat, Kementerian/Lembaga hingga Pemerintah Daerah dalam melakukan inovasi maupun terobosan mempersiapkan SDM yang berkualitas.

Hal itu disampaikan Wakil Bupati Bintan Ahdi Muqsith usai dirinya mengikuti Rembuk Gerakan Indonesia Tertib (GIT), Rabu (06/03) di Ballroom Marriot Hotel Harbour Bay Kota Batam yang diselenggarakan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan RI.

Img 20240306 Wa0077

“Sering kita lihat sekeliling kita, kalau untuk ketertiban masyarakat memang masih banyak yang perlu dibenahi di sana sini. Budaya antri, budaya tertib, budaya penegakan hukum, banyak yang perlu ditingkatkan. Cukup sulit ya kalau merubah kebiasaan, tapi bukan hal yang mustahil” jelasnya.

Pembangunan SDM yang tengah dicanangkan dan digencarkan Pemerintah memang harus diiringi dengan budaya tertib di tengah masyarakat. Osit menyebutkan bahkan hingga hal terkecil sekali pun.

“Hal-hal kecil juga jangan sampai lewat. Misal tertib berkendara, on time dalam agenda, buang sampah di tempatnya terus juga antri, apalagi di ruang publik. Pelan-pelan harus dibiasakan” imbuh Osit menambahkan.

Img 20240306 Wa0078

Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah dituntut untuk melakukan semua upaya dan inovasi untuk menghasilkan penyediaan pelayanan publik yang lebih transparan, tertib dan pasti. Selanjutnya perbaikan fasilitas dan budaya pelayanan yang lebih baik, sinergitas program dan kebijakan Pemerintah serta pembangunan infrastruktur yang lebih merata dan berkesinambungan. Dengan demikian, kesadaran untuk tertib yang diusung oleh GIT akan terbangun dan terbumikan secara sendirinya di masyarakat.

Pada pembahasan Rembuk GIT ini, dihasilkan poin utama dimana kebiasaan tertib sejatinya dimulai dari dalam keluarga. Mulai dari kebiasaan mengucap salam dan menyapa dengan tutur kesopanan, baru kemudian meningkat ke kehidupan bertetangga, bermasyarakat hingga berbangsa dan bernegara. (*)

Advertisement

Nasional

Trending