Connect with us

Batam

KKP Siapkan Dua Kapal Super Cepat Untuk Memburu Penyelundup Lobster dan Pengebom Ikan

Published

on

KKP Siapkan Dua Kapal Super Cepat

Batam, Kabarbatam.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyiapkan dua speed boat yang memiliki kemampuan manuver dan kecepatan tinggi untuk pengawasan terhadap penyelundupan lobster dan pengeboman ikan.

Hal ini merupakan bentuk keseriuasan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengawal larangan ekspor benih bening lobster dan memberantas praktik destructive fishing di era Menteri Trenggono.

Dua speed boat yang memiliki kemampuan manuver dan kecepatan tinggi tersebut, digadang-gadang sebagai pemburu penyelundup lobster dan pengebom ikan.

“Saat ini kami sedang menyiapkan dua unit speed boat baru berkecepatan tinggi yang akan memperkuat armada pengawasan kita tahun ini,” ungkap Plt. Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Antam Novambar, Kamis (15/7/2021) bertempat di PT Palindo Marine Batam.

Dijelaskan Antam, speed boat yang saat ini dibangun, akan diproyeksikan sebagai sarana pengawasan terhadap penyelundupan lobster dan pengeboman ikan.

“Dengan bahan alluminium alloy dan fender hard tube polyurea serta kecepatan mencapai 55 knot, speed boat tersebut memiliki keunggulan untuk bermanuver dan melakukan pengejaran. Tentu, ini untuk menandingi kecepatan para penyelundup lobster maupun pengebom ikan,” ungkap Antam.

Sementara itu, Direktur Pemantauan dan Operasi Armada, Pung Nugroho Saksono menyampaikan bahwa proses peletakan lunas atau keel laying telah dilaksanakan pada Selasa (13/7/2021) kemarin diharapkan bisa selesai pada akhir November 2021. Pembangunan speed boat ini sendiri dilakukan di PT Palindo Marine Batam.

“Kami proyeksikan November ini sudah bisa digunakan,” jelas Ipunk.

Untuk merespon berbagai tantangan di bidang pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan dibawah kepemimpinan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono terus melakukan pembenahan.

“KKP berupaya memperkuat infrastruktur pengawasan dengan menambah jumlah armada pengawasan dan memperkuat teknologi pengawasan termasuk diantaranya dengan meningkatkan kemampuan pemantauan melalui pesawat pemantau (air surveillance) dan teknologi satelit,” pungkasnya. (Atok)

Advertisement

Trending