Connect with us

Karimun

Bupati Karimun Berikan Bantuan kepada Bayi Tanpa Anus dan Idap Kelainan Jantung

Published

on

Foto Bupati Karimun Aunur Rafiq, bupati karimun bantu bayi tanpa anus, Kab Karimun, karimun, karimun hari ini
Bupati Karimun Aunur Rafiq didampingi Kepala Dinas Kesehatan, Rachmadi, Ketua TP PKK Karimun, Raja Azmah dan Baznas Kabupaten Karimun berkunjung ke rumah orang tua Bayi bernama Habid Maulana, di Desa Lubuk, Kundur. .

Karimun, Kabarbatam.com – Bayi berusia enam bulan di Desa Lubuk, Kecamatan Kundur, Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau (Kepri) menanggung cobaan yang berat sejak lahir.

Bayi bernama Habid Maulana itu, mengidap tiga penyakit sekaligus. Yaitu, terlahir tanpa lubang anus atau penyakit Atresia Ani, penyakit jantung bawaan geser ke kanan atau Dekstrokardia dan pembengkokan tulang belakang atau Skoliosis.

Kondisi tersebut memaksa buah hati dari pasangan Kahirudin dan Febriani Sastrika itu, harus Buang Air Besar (BAB) melalui lubang buatan sementara di sisi kiri perutnya sejak lahir.

Kedua orang tuanya terus berupaya agar putra kesayangannya itu, dapat segera sembuh dan dapat kembali ceria tanpa menahan rasa sakit seperti anak-anak lainnya.

Sang anak saat ini sudah mendapat rujukan ke salah satu rumah sakit di Pekanbaru, Riau.

Hanya saja, keduanya tidak mampu dalam hal biaya untuk keberangkatan dan biaya hidup selama menjalani pengobatan di rumah sakit tersebut.

Kondisi sulit yang dialami kedua orang tua Habid itu, ternyata sampai ke telinga Bupati Karimun, Aunur Rafiq.

Bupati langsung menemui keduanya di tempat tinggalnya sementara di Pelipit, Kelurahan Kapling, Kecamatan Tebing, Minggu (5/9/2021).

Tidak sendiri, Bupati turut didampingi oleh Kepala Dinas Kesehatan, Rachmadi, Ketua TP PKK Karimun, Raja Azmah dan Baznas Kabupaten Karimun.

Foto Bupati Karimun Aunur Rafiq, bupati karimun bantu bayi tanpa anus, Kab Karimun, karimun, karimun hari ini

Dalam kesempatan itu, Bupati menyerahkan bantuan berupa uang tunai, paket sembako dan akan membantu agar bayi tersebut dapat difasilitasi oleh BPJS Pbi selama menjalani rujukan di Pekanbaru.

BPJS Pbi merupakan bagian dari program BPJS yang diperuntukan untuk masyarakat yang membutuhkan atau penerima Bantuan Iuran yang diperuntukan bagi fakir miskin dan orang tidak mampu.

“Orang tuanya tidak mampu dan selama ini mereka punya BPJS secara mandiri, jadi kita upayakan untuk alihkan ke BPJS Pbi karena di situ ada anggaran untuk keberangkatan dan biaya hidup selama menjalani rujukan,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Karimun, Rachmadi.

Rachmadi menjelaskan, bahwa Hamid Maulana akan lebih dulu menjalani operasi pembuatan lubang anus di tempat yang seharusnya.

Setelah operasi berhasil, kata dia, Hamid akan menjalani operasi terhadap dua penyakit lainnya secara bertahap.

“Secara bertahap, Hamid akan lebih dulu operasi lubang anus karena memang pemulihannya bakal lama. Sehingga, tidak bisa langsung dilakukan operasi penyakit lainnya,” jelasnya.

Rachmadi menambahkan, bayi tersebut juga akan mendapatkan bantuan dari Baznas Kabupaten Karimun.

“Mari kita doakan semoga operasi anak kita Hamid Maulana berjalan lancar dan semua penyakit yang diidapnya diangkat oleh Allah SWT,” ucap Rachmadi.

Sementara itu, sang ibu Febriani Sastrika mengaku bersyukur atas kepedulian yang diberikan oleh pemerintah terhadap anak bungsunya tersebut.

“Saya sangat berterima kasih dan bersyukur atas bantuan yang diberikan oleh bapak Bupati, karena memang kami tidak mampu untuk membawa hamid dirujuk ke Pekanbaru,” ucap Febriani.

“Kami memohon doa semoga anak kami operasinya berjalan lancar dan dapat segera sembuh,” tambahnya. Bagi masyarakat yang ingin membantu meringankan beban orangtua Habid Maulana, dapat mengirimkan bantuan ke Bank BNI No Rekening: 1233629505 atas nama Khairudin. Atau bisa juga menghubungi nomor HP: +62 823 8530 1431, atas nama Ibu Febriani Sastrika. (Yogi)

Advertisement

Trending